nasionalPERISTIWA

Cuaca Ekstrem, Semarang dikepung Banjir

×

Cuaca Ekstrem, Semarang dikepung Banjir

Sebarkan artikel ini
Foto : beberapa jalan ruas di kota Semarang terendam banjir akibat cuaca ekstrim

SEMARANG| lensaperistiwa.id  – Kota Semarang dikepung banjir setelah cuaca ekstrem yang ditandai hujan dengan intensitas tinggi disertai petir dan angin kencang melanda di hampir sebagian besar wilayah Ibu Kota Jawa Tengah dan sekitarnya pada hari Rabu (13/3). Berdasarkan monitoring satelit klimatologi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) per pukul 20.50-23.45 WIB, wilayah dengan dampak cuaca ekstrem ini terpantau meliputi Kota Semarang, Kabupaten Kendal, Kabupaten Semarang, Kota Salatiga, sebagian wilayah Kabupaten Demak dan Kabupaten Grobogan.

Kepala Pelaksana (Kalaksa) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang, Endro Pudyo Martanto, mengatakan bahwa hujan turun di Kota Semarang sejak siang hingga malam hari. Saat dihubungi tim Pusat Data Informasi dan Komunikasi (Pusdatinkom) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada pukul 22.35 WIB, Endro mengaku kondisi cuaca masih turun hujan.

“Ya (masih turun hujan-red),” jelas Endro singkat, Rabu (13/3).

Lebih lanjut, Endro melaporkan sejumlah titik wilayah Kota Semarang terendam banjir dengan tinggi muka air (TMA) antara 15-80 sentimeter (cm). Kondisi banjir juga mengalami tren kenaikan genangan akibat hujan masih berlangsung hingga menjelang tengah malam. 

Adapun rincian wilayah yang terendam banjir meliputi:

  1. Jl. Gebanganom ± 70 – 80 cm
  2. Jl. Padi raya ± 50 – 60 cm
  3. Jl. Sendang indah Kelurahan Muktiharjo lor ± 15 cm
  4. Jl. Muktiharjo indah RW 15 Kelurahan Muktiharjo Kidul ± 15 – 20 cm
  5. Jl. Muktiharjo raya Kelurahan Muktiharjo Lor ± 30 – 70 cm
  6. Jl. Jodipati Kelurahan Krobokan ± 15 – 40 cm
  7. Wilayah RW 7 Kelurahan Kudu ± 15 – 20 cm
  8. Wilayah Kelurahan Tambakrejo ± 15 – 30 cm
  9. Jl. Raya Kaligawe (Depan RSI Sultan Agung – Bawah Tol)  ± 20 – 50 cm
  10. Jl. Sidorejo 3 Kelurahan Sambirejo ± 20 – 30 cm

Dari laporan visual yang dikirimkan Kalaksa BPBD Kota Semarang, wilayah Jalan Raya Kaligawe terendam banjir hingga roda kendaraan mobil bak terbuka pun tidak terlihat. Lalu lintas di sepanjang jalur yang menghubungkan Kota Semarang menuju Demak-Surabaya itu juga lumpuh total. Beberapa kendaraan jenis truk hingga mini bus terjebak dalam genangan banjir tersebut. Di samping itu, wilayah Kota Lama Semarang juga turut terendam hingga sepaha orang dewasa.

“Jalan Kaligawe lumpuh,” ungkap Endro.

Selanjutnya, hasil laporan visual lainnya menunjukkan bahwa Banjir Kanal Timur (BKT) Semarang juga meluap hingga airnya melimpas ke permukiman warga. Sistem pengendali banjir Kota Semarang yang berada di bagian timur ini mengalami penurunan kapasitas daya tampung debit air, terlebih setelah terjadi hujan dalam durasi yang cukup lama.

Tanah Longsor dan Angin Kencang

Di sisi lain, hasil kaji cepat sementara BPBD Kota Semarang, cuaca ekstrem tersebut juga memicu kejadian bencana lainnya seperti tanah longsor hingga angin kencang yang berdampak pada kerusakan bangunan rumah milik warga.

Adapun rincan dampak tanah longsor meliputi:

  1. Tanah longsor di wilayah Jl. Srikaton barat RT 2 RW 6 Kelurahan Purwoyoso
  2. Talud Longsor RT 1 RW 7 Kelurahan Sendangmulyo
  3. Talud Ambrol Ngaglik Lama RT 3 RW 5 Kelurahan Bendungan
  4. Tanah Longsor Jl. Jomblang Perbalan RT 1 RW 2 Kelurahan Candi
  5. Tanah Longsor Jl. Gombel Lama RT 5 RW 5 Kelurahan Tinjomoyo
  6. Longsor Lempongsari RT 6 RW 1 Kelurahan Lempongsari
  7. Longsor di rumah di Kampung Baru  RT 1 RW 15 Kelurahan Jomblang, Kecamatan Candisari
  8. Talud ambrol di Jl. Ngesti Waluyo Kelurahan Mlatibaru
  9. Talud belakang rumah longsor di Jalan Saputan Barat, RT 3 RW 13 Kelurahan Jomblang
  10. Longsor RT 04 RW 09 Kelurahan kembangarum

Comment

Berita

Lensaperistiwa.id Rencana revisi Undang-Undang Penyiaran mendapat gelombang kritik…

Berita

Lensaperistiwa.id • Hari Buruh Internasional muncul pada akhir…